Saturday, December 30, 2006

Celaru

Banjir bukan di Johor tetapi di Kedah[gambar hiasan,cantik tak?]



Kembali menulis

'Saya bukan saya yang dahulu'

Saya teringat kata kata yang pernah saya dengar

Menafikan siapakah diri mereka tatkala ini

Mereka bukan mereka yang dahulu

Mereka insan yang baru

Dan kini saya faham mengapa

Kerana saya rasakan saya Anas yang baru

Sekadar memulakan bicara dengan menceritakan perihal peribadi

Tiada kebenaran pada kata-kata di atas

Cuma saya rasakan

Saya semakin sihat sekarang ini

Sihat dalam ertikata yang luas

Sihat tubuh badan semestinya, banyak sungguh makanan sudah dimuatkan dalam tangki perut ini

Nasi lemak, roti canai, apam balik boleh dikatakan menyaluri usus perut ini setiap minggu

Sihat dari penyakit jiwa, saya mampu jika saya memilih untuk melupakan

Saya melupakan segalanya

Tapi
Pengajaran dari peristiwa lama tidak pernah saya lupakan

Saya tidak melepaskan peluang sementara masih berada di tanah air
Memerhatikan apa yang dikatakan sebuah kemajuan negara yang dahulunya bernama Malaya, Tanah Melayu, Inderapura, apa-apalah

Memerhatikan dengan mata kasar
Memerhatikan dengan mata halus
Memerhatikan dengan mata hati
Memerhatikan dengan mata pena
Memerhatikan dengan mata pisau

Apa yang saya perhatikan?
Banyak perkara yang cliche( meminjam perkataan gempak ini, sudah tentu pembaca sekalian membayangkan kehebatan penulis kerana menggunakan perkataan yang hebat dan mantap, maaf penulis tidak hebat seperti jangkaan pembaca sekalian, penulis sekadar manusia berperut tanpa sebarang pembahagian enam).
Perkara yang terjadi berulang-ulang
Kerana isi manusia itu sama sahaja
Cumanya, isi itu bergantung bagaimana ia dipupuk dan dibentuk
Seperti buah, jika dijaga dan ditanam pada tempat yang betul, izin tuhan, eloklah buahnya.
Jika kita dibentuk dengan baja wang
Maka buahnya berbau wang dari segala segi
Saya melihat peristiwa banjir yang berlaku baru-baru ini sebagai tragis dan menyedihkan
Lebih-lebih lagi ketika aidiladha jelang mentiba (menjelang tiba)
Bangunan-bangunan, rumah-rumah, pesantren-pesantern, pondok-pondok, habis ditenggelami air
Banjir yang dikatakan luar biasa itu sungguh mengujakan
Kuantiti hujan yang turun dalam tempoh 24jam di Johor itu bersamaan dengan kuantiti hujan selama 2 bulan yang normal
Saya bersimpati dengan mangsa-mangsa bencana alam itu
Namun, simpati saya hanya kepada mereka yang memandang bencana itu sebagai ujian dari Tuhan yang esa
Tidak kepada mereka yang mengambil kesempatan dalam keadaan sukar ini merompak hak-hak orang lain.[pautan]
Kenapakah mereka sanggup mengambil kesempatan ke atas kesukaran orang lain?
Jika saya melihat dengan mata kasar, saya katakan mereka jahat
Jika saya melihat dengan mata halus, saya katakan mereka tiada moral
Jika saya melihat dengan mata hati, saya katakan mereka pasti ada sebab di sebalik perbuatan keji ini (mungkin baja mereka wang?)
Jika saya melihat dengan mata pena, saya menulis tentang mereka
Jika saya melihat dengan mata pisau, maka saya tidak nampak apa-apa kerana mata pisau kegunaannya adalah untuk memotong dan membunuh orang yang tidak berguna ini.
Apalah nasib kita sekarang
Dipenuhi dengan orang-orang yang sukar untuk dipercayai
Kita susah mahu percaya
Tindakan mereka susah dijangka dan tidak tersangka
Mereka kaum kita
Mereka seagama kita
Tetapi apa yang membezakan aku dan dia?
Bezanya adalah pilihan kita
Manusia ada hak memilih
Ah! Bukan hak untuk memilih, cuma diberi peluang untuk memilih. Jika bicara soal hak, kita tiada hak ke atas hidup milik Ilahi
Manusia itu memilih untuk berbuat begitu, mengambil kesempatan orang yang susah untuk senang
Mereka tahu menyelamatkan nyawa adalah lebih bernilai dari wang kerana wang tidak mampu mengembalikan nyawa.
Mereka tahu ganjaran Ilahi lebih tinggi dari suapan ringgit yang tidak seberapa
Mereka tahu dari segi moral dan agama mereka salah
Tapi, mereka sudah memilih begitu

Perihal banjir itu cuma satu daripada beribu-ribu dan berbapa-bapa persoalan kehidupan yang menanti jawapan dari saya, kamu dan mereka.

Tuding jari pada saya. Katakan saya hanya tahu membebel. Tuding jari pada kamu, katakan kamu mampu mengubahnya. Tuding jari pada mereka, katakan kamu patut memilih yang lebih bijak. Tuding jari sesama kita, kerana kita semua sama sahaja.

Dunia politik kali ini benar-benar mengecewakan
Dunia sosial lebih parah dan menuntut satu perubahan
Dunia ekonomi? Ah, pedulikan sama itu penggabungan yang mega.
Dunia hiburan? Pergi mati
Dunia luar negara? Selamat menunaikan ibadah haji
Dunia rempit? Chill sudeyh

Banyak benar perkara yang saya tidak puas hati
Yang saya perlukan jawapan
Yang saya rasakan tulisan saya kali ini hanya menambahkan lagi kekalutan dalam diri saya
Malah lebih teruk lagi jika tulisan ini menyusahkan kalian untuk membacanya
Benar saya tiada satu bentuk tulisan yang mengarah saudara-saudari sekalian pada satu isi yang satu
Tulisan kali ini bercelaru kerana ia pilihan saya. Lagipun saya mahu mengembangkan karya saya. Suka hati.
Isu kenaikan yang memang menjadi tanggungjawab rakyat menghadapinya demi negara

[Semua mahu naik sejak akhir-akhir ini. Baru kita dikejutkan dengan kenaikan harga minyak. Kerajaan katakan tiada barang lain yang akan naik harganya.Tiba-tiba sahaja, harga air naik, harga ayam naik kembali turun, harga tol juga naik. Alahai, marilah kita rakyat sama-sama menanggung kebodohan orang lain.]

Isu percutian seorang pentadbir tatkala Negara dilanda bencana yang buruk

[Biarlah dia pentadbir bukan pemimpin]

Isu kenaikan harga simen(pautan)
Isu penggabungan utusan dan NST
Isu kemenangan Fiq ( santai seketika, oh tak bole blah )
Isu pembelian saham PPB oleh Wilmar [pautan]

Banyak sekali isu yang saya memang berhajat mahu kemukakan pendapat, tetapi saya rasakan pendapat-pendapat saya boleh kedapatan di banyak lagi ruangan yang bagi saya memperjuangkan isu rakyat jelata.

Cumanya saya berminat mahu mengutarakan bahawa politik sudah digunakan sebagai medium untuk mengutip kekayaan. Selagi anda berkuasa, maka kumpullah segala yang ada. Ratahlah harta rakyat jelata. Abaikan kerugian dan kesusahan mereka. Asalkan isteri-isteri anda dapat membeli make-up yang mahal-mahal, dapatlah ditonjolkan pada artis-artis bollywood. Nanti jika mahu laga pipi barulah terasa syiok!
Sungguh saya kecewa dengan politikus masa kini. Saya rasakan tugas mereka dari mata kasar saya ini sebagai hiasan semata. Tapi bukan sekadar hiasan, mereka mampu mencedok lauk kepada mangsa banjir. Dan beruntunglah mangsa banjir yang mendapati kehadiran dua pencedok lauk pada hari dan waktu yang sama dan yang seorang penceduk lauk itu terus lenyap ke luar negara!

Saya berharap akan adalah sinar perubahan dalam arus politik semasa kali ini. Bak kata pepatah, sekali air bah sekali pantai berubah. Dan kita menanti gelombang apakah yang bakal menjatuhkan keparat-keparat yang tidak berguna ini.
Mungkin kata-kata saya tidak sesuai mengatakan mereka sebagai keparat. Maka maafkan saya ya.

Saya rasakan sudah cukuplah saya mengemaskini kali ini. Saya sudah lontarkan separuh ketidakpuashatian ke dalam blog ini. Jika saya lontarkan kesemuanya sekarang maka saya rasa blog ini sendiri tidak akan mampu menampungnya. Sebenarnya saya bohong, blog ini pasti mampu menanggungnya, sebaliknya saya sudah penat memikir, bahasa apa yang sesuai, apa nak ditulis, sesuai ke? wajar ke? hebat ke? mantap ke? dan saya sudah penat. Penat ya kalau kita memikirkan tentang orang lain. Maksud saya seperti saya kali ini memikirkan mungkin ada kalangan pembaca yang tidak suka corak penulisan saya. Kalau difikirkan sangat maka saya tidak dapat menulis haram sepatah ayat pun. Bagi saya, jika terlalu memikirkan orang lain, mahu berak pun takut kerana bimbang orang terbau najis kita. Yaiks, saya yakin anda akan termuntah dan berdiet pada keesokan harinya, kerana hari ini kita makan!!(jika tidak faham jenaka ini abaikan sahaja, jika mahu tahu lawati salah satu pautan rakan saya di christchurch)

Saya bermain futsal bersama rakan-rakan adik saya, sekejap saja sudah penat tetapi saya puas. Haha, anda tahu kenapa? Tak perlu tahu, saya hanya menjaringkan beberapa gol. Haha
[main dengan budak-budak bolehla]

Oklah
Saya mahu berundur diri
Terima kasih kerana sudi membaca
Ma I do A ri . Bang! (bunyi tembakan pistol)




Wednesday, November 29, 2006

Bagai anjing menyalak di ekor gajah



Sudah lama saya tidak menulis. Bukan sahaja menulis entri baru, malah menulis dalam ruangan mari berbual pun saya sudah buat-buat tidak endah sahaja. Mengapa ya? Di sini saya gariskan beberapa sebab yang relevan:
  • Saya malas. Sudah menjadi kebiasaan bagi manusia apabila mereka malas maka apa yang mudah untuk dibuat tidak dapat dibuat. Persoalannya, mudahkah menulis dan memperbarui blog? Pendapat saya adalah sukar. Maka bolehlah dikatakan saya sebenarnya tidak malas kerana menguruskan blog adalah tidak mudah.
  • Saya tiada isu. Memanglah saya tiada isu, negara yang punya isu, masyarakat yang ada isu. Isu saya cuma cinta semata. Tidak relevan diceritakan di sini. (Sila jangan ambil serius pengakuan ini. Sekadar berhumor atau dalam erti kata munzir berselongkor)
  • Saya sibuk dengan persiapan ke luar negara. Kepenatan menyesuaikan diri dengan perbezaan masa yang tidaklah terlalu ketara tetapi sekadar mengada-ngada. Luar negara di sini adalah negara beriklim khatulistiwa dan bercirikan panas dan lembap sepanjang tahun (Malaysia).
  • Saya sengaja. Sengaja menyepikan diri buat sementara waktu. Rakan-rakan bloggers yang lain juga turut sama sunyi buat masa ini. Kerana apa ya? Jawapan di tangan anda..
(saya cuba untuk menggariskan sebab-sebab di atas tetapi tidak tahu bagaimana mahu menggariskan ayat-ayat dengan code html. Cuma tahu menebal dan meng'italic' sahaja. Sebarang kesulitan amat dikesali)

Hari ini saya rasakan sudah cukup bagi saya untuk menyepi kerana saya rasakan hari ini terlalu menarik untuk dikongsi. Tetapi apalah erti berkongsi jika hanya saya yang memberi. Maka saya menyeru rakan-rakan bloggers yang lain agar turut mengemaskini laman masing-masing.Hehe.

Ketika sedang menggosok baju dengan seterika jenama Panasonic, saya mendengar saluran radio berfrekuensi FM 104.10 iaitu Radio Malaysia Pahang. Dan daripada situ maka lahirlah tajuk entri kali ini iaitu bagai anjing menyalak di ekor gajah. Maksud perumpaan ini melalui ingatan saya pada rancangan pagi tadi dan juga bantuan wikiquote adalah lebih kurang begini;

Seseorang yang lemah atau tidak berkemampuan cuba untuk melawan orang yang hebat atau berkemampuan pastilah pengakhirannya tidak menyebelahi si lemah tadi. Diuraikan lagi dalam konteks yang berbeza, orang yang miskin cuba untuk mengatasi orang yang kaya dalam pembidaan dalam jual-beli sudah pasti akan gagal dek kerana tiada wang atau harta yang banyak. Juga dijelaskan juga sebagai orang yang sudah pencen tidak boleh menentang seorang Perdana Menteri sudah pasti akan mendapat penentangan yang sehabis-habisnya oleh kroni-kroni(ini contoh saya sendiri)

Jadi begitulah serba sedikit penerangan ringkas tentang peribahasa yang menjadi pilihan kali ini. Walaubagaimanapun apa yang menarik tentang peribahasa ini?
  • Penggunaan anjing dan gajah dalam peribahasa ini sungguh menarik untuk dibincangkan. Kenapa anjing dan bukannya kucing? Kenapa gajah dan bukannya penguin? katakan jika anjing digantikan dengan kucing dan gajah digantikan dengan penguin maka beginilah jadinya; bagai kucing mengiau di ekor penguin. Tidak sedap pula bunyinya. Jadi saya simpulkan sahaja bahawa anjing dan gajah lebih sedap bunyinya. Juga mungkin kerana bunyi hasilan anjing lebih padu dari kucing. Alangkan salakan anjing yang kuat dan garang itupun tidak ditakuti si gajah, apatah lagi kemanjaan iauan kucing(iauan= kucing membuat bunyi mengiau). Juga mungkin mengandungi unsur sinisme. Entahla saya tiada masa untuk kaji benda ini. Apa pandangan anda?
  • Dalam perjalanan ke Kuantan saya mendengar berita jam tujuh di dalam kereta dan terdengar akan satu perkembangan yang saya kira kena dengan peribahasa ini. Tan Sri Musa Hasan, Ketua Polis Negara mengatakan bahawa pihaknya dalam proses untuk mencadangkan penubuhan sebuah universiti polis. Maklumat terperinci tidak dapat saya bekalkan kerana tiada sumber yang dapat saya cari di internet. Tetapi secara kasarnya beliau cuba untuk meningkatkan mutu perkhidmatan polis dengan menawarkan pelajaran dan kemahiran yang lebih tersusun melalui penubuhan sebuah universiti. Apa kaitan dengan anjing dan gajah? Oh, kaitannya begini. Jika kita lihat dunia jenayah masa kini teknik dan modus operandi yang diguna pakai semakin hari semakin canggih dan maju. Tidak kiralah jenayah kolar putih , biru atau tidak berkolar sekalipun, kehebatan penjenayah-penjenayah ini memanipulasi kepandaian akal dan dunia teknologi masakini tidak dapat dinafikan lagi. Teknik penyamaran, pemalsuan, senjata semakin menjadi masalah bagi pihak berkuasa untuk menangani kegiatan jenayah buat masa ini. Lihatlah bagaimana mikrocip bernilai lebih dari 40 juta itu berjaya dirompak dan dilarikan sehingga kini belum dapat dijejaki. Jadi elok benarlah jika anggota-anggota polis diberi lebih pendedahan dengan ilmu-ilmu yang bermanfaat dan dapat menyaingi kehebatan sang penjenayah juga. Jika tidak, usaha-usaha polis untuk membanteras jenayah jadilah seperti anjing menyalak di ekor gajah. Selain itu, dapatlah dijadikan ilmu tambahan bagi anggota polis yang jika mereka bersara kelak dari dunia polis. Mereka akan menjadi lebih dilengkapi dengan pengetahuan dan ilmu lantas menambahkan prospek jika mahu membina karier di samping dunia kepolisan. Saya harap usaha beliau untuk pembinaan universiti ini mendapat perhatian yang sewajarnya. Perhatian dalam konteks diadakan diskusi ilmiah akan pro dan kontra penubuhan universiti seumpama itu.
  • Itu sahaja





Saya berkesempatan bersama-sama dengan golongan veteran yang terdiri daripada pihak universiti(KUKTEM) dan pengurus-pengurus kanan syarikat tempat saya bakal melakukan praktikal(FPG OLeochemicals). Saya mendengar dengan teliti butir-butir perbincangan mereka dan di sini ingin saya kongsikan sedikit perkara yang saya rasakan bermanfaat untuk ditulis, khususnya kepada golongan mahasiswa sekalian.

Hala tuju perbincangan mereka lebih kepada keupayaan mahasiswa masa kini. Beberapa perkara yang dibincangkan amat menarik perhatian saya dan ada juga yang menyebabkan saya berasa terasa dan terusik di hulu hati. Ada beberapa perkara yang saya bersetuju dan ada juga yang saya kurang setuju dan ada juga yang saya tidak setuju. Tetapi maklumlah perbincangan orang orang veteran maka saya duduk sekadar mendengar dan menghadam maklumat-maklumat yang berguna. Perbincangan mereka dikhususkan kepada bakal-bakal jurutera yang bekerja di dalam industri. Antara yang mereka bincangkan adalah:
  • Resume dan Cover letter
    • Perlu menarik perhatian terutamanya beberapa baris perkataan di permulaan. Tunjukkanlah anda sangat berharga untuk dimiliki oleh industri itu dan jangan terlalu merendah diri. Jual diri anda dan jadikan resume anda sebaik mungkin. Sikap mahasiswa yang memandang enteng kepada kepentingan resume ini amat dikesali. Pernah satu ketika satu seminar untuk menajamkan penangan resume diadakan di UTM tetapi bilangan yang hadir amatlah mengecewakan. Resume ini terlalu penting kerana ia memberi pandangan awal tanpa melihat kepada wajah calon yang berminat mendapatkan tempat dalam sesebuah syarikat. Ramai dikalangan pelajar yang sememangnya berbakat dan berkeupayaan tetapi gagal mendapat tempat dek kerana kegagalan mereka membuat CV yang mantap.

  • Keupayaan bekerja di tapak
    • Perbincangan mereka turut menyentuh akan kebolehan pelajar melakukan kerja-kerja di tapak industri. Kata mereka, pelajar-pelajar yang cemerlang ini hanya cemerlang di kertas tetapi tidak dalam pekerjaan. Aduh, salahkah jika cemerlang dalam peperiksaan?(detik hati saya ). Tentang hal ini saya kurang bersetuju kerana saya merasakan mereka tidak berlaku adil kepada golongan pelajar itu sendiri. Adakah mereka mengharapkan kemampuan pelajar ini setanding dengan mereka yang sudah bertahun-tahun pengalaman itu? Saya rasa para penemuduga wajar meletakkan kedudukan mereka di tempat pelajar buat seketika agar dapat berlaku adil. Dalam sistem pembelajaran di universiti sekalipun pendedahan terhadap industri tidaklah terlalu meluas dan mendalam. Maafkan saya jika saya tersilap,harap tolong perbetulkan kerana saya menulis dari pengalaman saya yang cetek ini. Jadi saya rasa, jika mereka mampu cemerlang di dalam peperiksaan tetap ada kemungkinan(kemungkinan yang lebih besar) untuk mereka turut cemerlang dalam bidang kerjaya. Cumanya, kepercayaan pendedahan perlu diberikan secukupnya kepada mahasiswa.
  • Temuduga
    • Pelbagai peristiwa yang dikongsi dalam topik ini. Daripada menemuramah jawatan pemandu hinggalah ke jawatan jurutera. Konsepnya mudah, setiap temuduga itu adalah untuk mengenali karakter seorang calon itu sendiri. Kebanyakan calon merasa gusar dan tidak jujur dalam jawapan mereka. Walhal, soalan yang diajukan penemuduga sangat mudah dan ringkas. Pengalaman si penemuduga dapat mengasingkan perihal calon itu sendiri. Bak kata pepatah sekilas ikan di laut sudah ditahu jantan betinanya. Maka gunakanlah peluang temuduga ini untuk menonjolkan karakter anda yang mampu memikat industri itu sendiri. Tidak perlu berdolak dalik dalam sebarang soalan dan jika tidak tahu katakan anda tidak tahu. Tidak perlu memusing-musing dan memeningkan pula kepala si penemuduga
Inilah antara perkara yang saya ingat pada perbincangan tadi. Saya merasa cukup tercabar dengan beberapa pandangan terutamanya yang mempersoalkan kemampuan generasi mahasiswa masakini. Tetapi tidaklah saya anggap pandangan mereka itu melemahkan semangat sebaliknya mengajar supaya lebih bersedia dan memperbaiki kelemahan yang ada.

Perkembangan lain yang menarik perhatian saya adalah:
  • Kenyataan Perdana Menteri mengatakan bahawa RMK 9 akan dipercepatkan prosesnya. Saya menanti secepat manakah itu
  • Kenyataan Husam menjemput Mukhriz menyertai pakatan pembangkang
  • Pengguna dinasihatkan menjangkakan kenaikan kadar tol dari RM0.10 kepada RM1.00. Aduhai, mungkin ini salah satu dari RMK 9 yang mahu dicepat-cepatkan itu.
  • Mat rempit diundang tangani masalah ragut. Bukan mat rempit ke yang ragut meragut ni?? (ini saranan saudara Azeez)
  • Shevchenko untuk David Villa??Tidak! jangan musnahkan satu lagi bakat besar dalam dunia bola sepak.
  • Maafkan saya kerana tidak menyediakan pautan sepertimana yang biasa saya lakukan seperti dulu. Saya malas dan saya pasti anda pasti mampu mencari sumbernya.( Sekarang baca suratkhabar terus tak mainla suratkhabar online-online ni)
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa membaca entri yang tidak seberapa ini. Semoga hidup kalian lebih berharga.

P.s: Menanti kelahiran blog baru dari seorang yang suka berhumor. Moga-moga blog baru itu akan muncul jua.

Oh, terlupa saya selitkan pengajaran dari peribahasa tadi;
Jika kita mempunyai kekurangan maka lakukanlah sesuatu untuk menutupi kelemahan tersebut.

Tambahan,
Jangan terlalu menumpukan kepada kelemahan sehingga terabai pada kekuatan yang kita ada. Jika tidak, mungkin yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.

Ma i do a ri ... Bang!!(bunyi tembakan pistol)

Friday, November 03, 2006

Sai Ngegeh? (2)

Terkini,kenyataan Tun Dr Mahathir berkenaan tindakan menghalangnya mengadakan perjumpaan terbuka





Pautan terbaru tentang pengalaman Ketua Pemuda Umno PJ tentang masalah yang serupa.


[Entri asal]

Sudah lama rasanya saya membiarkan blog ini tidak bersentuh dengan tulisan saya sendiri. Entri terakhir saya adalah bukan daripada tulisan saya melainkan tajuk dan sedikit komen di bawahnya. Saya agak sibuk dengan komitmen kepada pelajaran buat masa ini. Setakat saya menulis blog ketika ini, tinggal satu kertas peperiksaan sahaja yang tinggal iaitu dinamik haba. Izin saya terangkan arah tuju entri kali ini supaya pembaca yang dihormati sekalian tidak berada di dalam kegelapan mencari ke mana saya cuba membawa kalian kali ini. Niat saya kali ini;
  • Menerangkan entri sebelumnya
  • Menonjolkan perbezaan antara pelakon politik dan pelakon bola sepak
  • Sedikit catatan hidup penulis
  • Menyuruh pembaca mencari sendiri apa yang saya tidak senaraikan selain dari yang di atas
Penerangan entri sebelumnya

Amaran! Tidak sesuai buat penyokong Tun Dr Mahathir

Buat sesiapa yang tidak menjenguk atau meneliti apa yang terkandung di dalam entri sebelum ini. Silalah rujuk sekarang.

Kandungan utama surat adalah menerangkan tentang sebab kenapa Tun Dr Mahathir mengkritik Perdana Menteri yang saya percaya ramai di antara kita yang sayangkan beliau. Secara ringkasnya bolehlah saya rumuskan bahawa inti kepada surat itu adalah Perdana Menteri kali ini tidak boleh ditegur dan jika ditegur maka si penegur perlu bersedia menerima sebarang kemungkinan. Surat ini dikeluarkan beberapa hari selepas pertemuan empat mata antara beliau dengan Perdana Menteri. Sejauh mana kebenaran surat ini ya?

Tunggu! Sebelum saya meneruskan penulisan kali ini saya harap para pembaca sekalian cuba lupa sebentar akan sejarah pemerintahan zaman Mahathir dahulu. Saya rayu dan jika anda tidak mahu kosongkan sebentar tentang memori zaman Mahathir dahulu maka saya rasakan anda tidak perlu membaca entri ini lagi.

Tun menyenaraikan bahawa sesiapa yang mengkritik atau menegur Perdana Menteri akan dikenakan tindakan. Tindakan itu boleh jadi dilucutkan jawatan, dipecat, ditukar ke kawasan lain dan bermacam-macam lagilah.
Apa bukti? Tunjuk saya bukti?
  • Pelucutan jawatan saudara Zaharin daripada UMNO oleh Presiden UMNO merangkap Perdana Menteri.
    • Pelucutan jawatan ini mungkin sudah dijangka kerana saudara Zaharin ini memang lantang bersuara ke atas sesiapa sahaja yang tidak disukai beliau. Pautan.
  • Ugutan untuk memecat Tun daripada UMNO.
    • Perkara ini baru dibincangkan dan hasilnya Tun tidak dipecat dari UMNO dan juga tidak dilucutkan jawatan daripada jawatan penasihat-penasihat yang dipegang beliau tatkala ini. Bak kata Perdana Menteri, Tun pasti tahu akan hadnya. Jadi saya rasakan mungkin ini strategi mereka untuk menunjukkan kepada rakyat bahawa kerajaan masih telus dengan kritikan yang diterima. Ataupun mereka gusar akan implikasi yang bakal diterima sekiranya Tun menerima tindakan pecat dan sebagainya. Harus diingat, Tun sudah pasti masak dengan lumrah dunia politik dan pastinya mempunyai strategi atau tindakan susulan beliau yang lain.
      Tentang hal pemecatan ini, saya turut keliru kerana, dalam perlembagaan UMNO sendiri.
    • Fasal 6: tanggungjawab dan hak ahli, saya kepilkan sedikit sahaja
      6.1.6 Berkhidmat kepada orang ramai.
      6.1.7 Bersedia dan sanggup menentang musuh-musuh negara.
      6.2 Tiap-tiap ahli mempunyai hak-hak yang berikut:
      6.2.1 Bercakap dan mengemukakan pendapat-pendapat dan mengundi di dalam mesyuarat-mesyuarat parti.
    • Jadi saya tidak nampak apa relevannya di sebalik kokokan pak-pak menteri yang saya sudah sangsi akan kredibiliti mereka mendesak agar Tun disingkirkan dari UMNO dan dilucutkan jawatan dalam syarikat berkepentingan dalam kerajaan.
Tun juga ada menyebut di dalam surat terbuka itu bahawa perkhidmatan telefon mudah alih hendaklah didaftarkan supaya tindakan lanjutan boleh diambil ke atas SMS yang mengandungi provokasi atau apa-apa yang menggugat kerajaan. Masih ingat lagi kenapa kita harus daftar? Rujuk. Ada kalangan mereka yang tidak setuju akan mengatakan Tun ini sudah nyanyuk dan bercakap tidak di atas fakta kerana terang-terangan lagi akta itu dicipta untuk melindungi rakyat dari ugutan dan fitnah. Pendapat saya adalah jika anda anggap begitu, maka anda tidak harus menyalahkan ISA atas kekejaman yang ada atas kewujudannya. ISA juga diwujudkan atas alasan melindungi rakyat dan akhirnya akta ini lebih kepada melindungi cita-cita politik daripada melindungi keselamatan rakyat. Tidak mustahil undang-undang baru ini bakal dijadikan senjata baru bagi pihak yang berkenaan. Jadi saya rasakan isu pendaftaran perkhidmatan telefon mudahalih ini tidak boleh dijadikan peluru untuk menuduh Tun sudah nyanyuk atau apa apalah.

Selain itu, Tun turut menyatakan bahawa internet dan website akan diganggu secara elektronik. Benar, ini berlaku. Buktinya, tanyalah kepada forumer Mykmu.net dan kepada saudara Syed Imran tentang apa yang telah terjadi kepada laman mereka. Bagi saya, jika mereka menjadikan alasan bahawa tuduhan Tun tidak benar kerana masih ramai lagi blogger yang bebas maka saya tidak bersetuju kerana saya sendiri berasa gusar untuk menulis entri ini. Erti bebas pada saya adalah melakukan sesuatu tanpa ada perasaan risau dan gusar tentang kemungkinan untuk ditangkap atau sebagainya. Masih ingatkah akan gelaran penembak curi yang dilemparkan kepada blogger? Nasib baik kerajaan tidak ada undang-undang yang secara spesifiknya mampu menghalang secara total akan perkara ini. Hehe

Di dalam surat itu juga Tun ada menyebut tentang sokongan yang diterima oleh Perdana Menteri daripada 'konco-konconya'. Saya menganggap gelaran konco itu diberikan kerana tiadanya kredibiliti yang ditonjolkan oleh sang pengikut Perdana Menteri. "Saya menyokong Perdana Menteri kerana beliau adalah Perdana Menteri" begitulah slogan mereka yang secara membabi buta menyatakan sokongan kepada ketua mereka. Saya tidak berminat untuk ulas perkara ini kerana bidas-menbidas di antara pemimpin pergerakan pemuda UMNO sedang hangat di atas pentas surat menyurat. Pemuda Terengganu, Kedah, Kepala Batas(sudah dijangkakan,hehe) vs Pemuda Tampin dan Ipoh barat.

Bagi sesiapa yang secara sinisnya mengatakan bahawa perkara yang ditegur Tun ini adalah perkara yang sama seperti yang dilakukan ketika pemerintahan beliau, maka saya tidak salahkan anda mengatakan begitu tetapi saya akan menyalahkan anda sekiranya anda menjadikan ini alasan untuk tidak mahu mengambil endah akan fakta ini. Apa yang ditegur adalah untuk masa kini dan bukan untuk masa yang lalu. Perkara ini masih terjadi dan kesilapan yang lalu tidak sedikitpun menghalalkan kesilapan masa kini. Saya percaya, bekas penagih dadah yang mahu melaporkan di mana sarang penagihan tidak akan diabaikan laporannya sebaliknya sudah pasti lebih berguna kerana si bekas penagih dadah lebih arif tentang kehidupan lampaunya.


Saya rasa sudah cukup untuk saya ulas akan surat ini. Saya percaya ramai kalangan pembaca yang mual dengan mainan politik semasa dan marilah kita berehat dengan isu seterusnya.

Perbezaan antara pelakon politik dan pelakon bola sepak

Perkara ini timbul setelah saya menonton perlawanan sengit antara Chelsea dan Barcelona serta tangisan seorang ADUN pelabuhan klang. Bagi peminat bola sepak, anda pasti tidak ketinggalan untuk mengikuti perkembangan ini. Bagi peminat politik tanah air anda pasti tidak tahan menahan air mata anda kerana terlalu lucu menyaksikan drama lakonan Datuk Zakaria ini. Sila lapangkan masa menonton sebentar ya,



Beliau sedih kerana 'niat suci' beliau mendirikan rumah ala istana itu disalahertikan oleh pihak media. Beliau sedih kerana salahkah beliau membina rumah demi kerana bilangan ahli keluarga yang ramai itu? Ramaikan 11 orang anak. Belum tambah cucu lagi tu. Saya terfikir tentang realiti kehidupan rakyat yang lain. Saya percaya, ramai lagi rakyat yang mempunyai lebih ramai orang anak dan lebih ramai lagi jika ditambah dengan cucu dan cicit jika dibandingkan dengan Datuk Zakaria ini. Bezanya, mereka tiada harta sebanyak RM 5 juta untuk membina rumah semewah itu. Jadi, kewajaran Datuk Zack ini menangis atas dasar bilangan keluarga yang besar adalah tertolak. Saya simpulkan sebagai begini, meraih simpati supaya dapat menutup kesalahan sendiri.

Menonton perlawanan bola pula, insiden seperti di bawah adalah mudah untuk dicari






Lucu dan kelakar bila memikirkan bahawa perkara begini terjadi di peringkat profesional dan lebih lucu lagi kerana perbuatan mereka ini berjaya dirakamkan dan ditelanjangkan di hadapan jutaan penonton di seluruh dunia. Namun begitu, pemain-pemain ini(pelakon bolasepak) masih gah berdiri di persada dunia bolasepak.

Sekarang soalan saya kepada anda ialah, apakah situasi ini bakal kita benarkan dalam dunia realiti kita iaitu politik? Mahukah kita dipimpin oleh mereka yang berlakon seolah-olah mewakili rakyat jelata. Mahu terburai perut saya apabila mendengar satu lagi penjelasan Datuk Zakaria kerana dia beralasan bahawa dengan terbinanya rumah itu maka ia bakal menjadi kenangan bahawa keluarga mereka pernah wujud di situ. Apakah signifikannya?(nada:retorik)

Ingin saya tonjolkan lagi lakonan politik yang lain? Nah,



Anda hakimi sendiri dengan meniliti arkib utusan Malaysia yang saya pautkan di sini.

Satu lagi perbezaan antara pelakon politik dan pelakon bolasepak yang saya ingin ketengahkan ialah berkenaan survival. Mengapa mereka berlakon? Jelas, pelakon bolasepak berlakon kerana kemenangan pasukan manakala lakonan politik adalah semata survival individu sahaja. Malah lakonan pelakon politik juga berkemungkinan untuk menjadi liabiliti kepada parti yang diwakilinya. Rakyat boleh menjadi mual dan benci lalu beralih kepada parti pembangkang yang lebih dilihat sebagai jujur buat masa ini.

Perbezaan seterusnya adalah dari segi sokongan. Penyokong bolasepak saya lihat sebagai lebih ikhlas dalam memberi sokongan kepada pasukan mereka. Ini kerana mereka tidak mendapat sebarang pulangan sama ada berbentuk material atau wang ringgit dari mereka yang disokong. Jika mereka menyatakan sokongan adalah kerana kualiti permainan dan nilai kepuasan yang dibawa oleh pasukan atau pemain tersebut. Dalam arena politik pula jauh bezanya. Sudah terang lagi bersuluh akan kesengalan dan kebatilan sesuatu perkara,lagi mahu disokong orang itu. Sudah pastilah mahu sokong kerana pulangannya sangatlah lumayan. Dapat pangkat,duit harta dan sebagainya bukan??

Apa kaitan saya ceritakan tentang Chelsea dan Barcelona tadi? Kerana saya lihat banyak lakonan dari kedua-dua pihak. Haih, hampa kerana gol penyamaan Drogba.

Catatan hidup penulis

Raya tahun ini banyak sungguh melawati rumah terbuka. Terima kasih kepada abang-abang dan kakak-kakak yang sudi menjemput saya ke rumah terbuka mereka. Makanan sungguh lazat dan enak. Namun saya masih tercari-cari akan lemang...

Rumah saya iaitu 301 Riccarton juga tidak ketinggalan dalam mengadakan rumah terbuka. Saya mewakili penghuni 301 memohon maaf andai ada di antara pengunjung rumah terbuka kami yang mendapati akan kekurangan makanan terutamanya ayam. Sungguh kami terleka dalam menaksir berapa orang yang bakal hadir hari itu. Saya berjaya membuat muffin,hehe. Terima kasih kepada saudari Neng yang sudi berkongsi resipi.

Saya baru dijangkiti penyakit perut yang sungguh menyeksakan. Alhamdulillah segalanya tampak semakin pulih buat masa ini. Saya terpaksa mengambil peperiksaan dalam keadaan mual dan loya. Bukan saya seorang sahaja, malah beberapa rakan yang lain turut mendapat masalah perut yang sama. Saya doakan kesejahteraan kita bersama.

Tiada yang terlalu menarik tentang hidup saya untuk ditulis untuk tatapan umum. Cukup sekadar sebaris dua sahaja.

Ada berita menarik yang saya ingin kongsi lagi. Berkenaan perlantikan Editor kumpulan baru untuk NST menggantikan Brendan Pereira. Dan saya anggap ini satu lagi kemenangan Tun terhadap Perdana Menteri





Panjang juga entri kali ini. Saya rasa cukup setakat ini sahaja. Mungkin kerana terlalu lama tidak menulis maka saya ceritakan segala-galanya pada hari ini. Ingin saya mohon maaf atas tulisan saya kali ini. Dengan kemaafaan tidak bermakna saya mengubah pendirian saya. Jika ada yang tidak setuju dengan buah fikiran saya, maka saya alu-alukan buah fikiran anda pula. Saya tidak wajib betul, tetapi saya harus untuk salah.

P.s: Sehingga sekarang maksud sai masih tidak diketahui. Penggunaan tajuk sekadar memberitahu khalayak bahawa entri ini ada kaitan dengan entri sebelumnya.

Friday, October 27, 2006

Sai Ngegeh?


Masih tercari-cari maksud sai, tetapi ngegeh sudah lama diketahui
Hehe

Sunday, October 22, 2006

Nafisa


Tart:Kuih kegemaran atau mungkin kegeraman penulis. Ehsan gambar dari Senandung Selaily


Singkatnya saya rasakan ramadan ini. Pejam celik,pejam celik,pejam celik,pejam celik(ini adalah pantun). Sama ada ianya esok atau lusa merupakan ramadan terakhir pada tahun ini. Kenangan? Ya, banyak kenangan yang dapat saya kutip sepanjang ramadan ini. Sungguh, ramadan kali ini sungguh berbeza dengan tahun-tahun sebelumnya. Semuanya bermula dengan kelewatan kami berpuasa berbanding negara-negara lain. Kami berpuasa dua hari lebih lewat daripada tanah arab dan sehari lewat daripada jiran kami, Australia. Sahabat-sahabat di Australia akan menyambut aidilfitri pada hari ini(Isnin). Selamat hari raya kawan-kawan. Sedangkan kami baru akan melihat anak bulan pada hari ini. Sungguh pelik jika difikirkan kenyataan ini. Saya bersangka baik dengan tidak menganggap ia sebagai pelik sebaliknya beranggapan ianya sebagai unik.

Perkara yang kedua yang membezakan ramadan kali ini adalah acara berbuka di surau universiti. Alhamdulillah, pihak universiti menyediakan satu bilik khas kepada kami untuk berbuka dan bersolat. Kemudahan yang ada di dalam bilik tersebut cukup untuk memenuhi keperluan kami. Syukur juga kerana murahnya rezeki kami dengan lambakan makanan dan juadah yang disediakan oleh pihak penaja. Terima kasih kepada abang Abdul Kader kerana dengan rela hati dan suka rela tanpa sebarang paksaan daripada saya mahu pun rakan rakan yang lain menyediakan makanan utama setiap kali berbuka. Bicara soal makanan, saya sungguh tidak akan melupakan pengalaman memasak kabab iraq. Sungguh enak dimakan kata rakan-rakan saya. Tetapi selera saya terhadap kabab ini kurang kerana tugas menyediakannya menyebabkan bau saya seolah-olah seperti bau kabab. Bukannya saya tidak mandi, tetapi asap-asap yang berkepul dari proses pembakaran lemak-lemak dan inti daging menyalut di celah-celah selirat benang baju dan lebih teruk lagi di celah leliang roma saya. Maka, bersolatlah saya dengan aroma kabab yang hangat dan menggiurkan itu. Tidak hairanlah ramai yang terliur bila melihat saya(takdelah gurau aje). Juadah kabab ini terhenti pada minggu terakhir ramadan atas sebab-sebab tertentu(bukan atas sebab yang saya ceritakan tadi). Sungguh saya tidak kisah untuk menyediakannya cuma mahu berkongsi sedikit pengalaman menjadi tukang masak tidak rasmi untuk kabab. Saya merasa sedih kerana tidak dapat masak kabab lagi pada tahun ini. Jika saya tahu kali itu adalah yang terakhir bagi saya, nescaya saya akan menghayati setiap detik dalam proses memasaknya dan merakamkannya sebagai kenangan yang terindah.

Ketika berbuka inilah saya melihat pelbagai ragam manusia dan kerenahnya. Dan kerana itulah saya mendedikasikan satu entri untuk mereka. Rujuk entri untuk seseorang. Saya di dalam dilema juga dalam menulis entri itu kerana bimbang apa yang ditegur membuatkan mereka lebih jauh daripada perkara yang ingin didekatkan. Maklumlah, hati manusia ini mudah terasa dan apabila sudah terasa maka lebih sukar mahu menarik mereka ke arah kebaikan. Namun, syukur tiada apa yang lahir dari kebimbangan saya itu. Harapan saya ketika menekan butang publish untuk entri itu adalah dapat memberi teguran sebaiknya kepada semua. Bukan ditujukan kepada sesiapa secara khusus, sebaliknya seseorang itu termasuklah diri saya sendiri.


Perkara asing yang berlaku dalam ramadan kali ini ialah mengerjakan ibadah terawih yang lebih panjang berbanding tahun sebelumnya. Alasannya? Di surau universiti ini kami menghabiskan satu juzu' pada setiap malam(pada zaman kegemilangan abang Umar(hehe), beliau menghabiskan lebih dari satu juzu'). Setakat ini kami terhenti pada juzu' 29. Sekiranya ditakdirkan anak bulan kelihatan pada hari ini, maka harapan menghabiskan Al-Quran dalam solat terawih tidak kesampaian. Sedih juga rasanya jika begitu. Tetapi apa-apa pun saya berserah kepada Allah. Bagi saya, bila tarikh hari raya itu tidak penting, apa yang penting ialah bagaimana kita memanfaatkan hari-hari terakhir ramadan ini.
  • Adakah kita sibuk dengan sambutan hari raya?
  • Adakah kita sibuk membuat kuih raya?
  • Adakah kita sibuk menyanyi lagu raya?
  • Adakah kita sibuk berbicara soal raya?
  • Tepuk dada tanyalah selera. Atau tepuk dada tanyalah iman....
Sungguh sedih apabila menyedari hakikat yang ramadan ini bakal pergi tidak lama lagi. Bulan yang penuh dengan rahmat dan keampunan, berlipat gandanya amalan, pelepasan dari api neraka, akan pergi meninggalkan saya tersipu-sipu. Bilakah lagi dapat dilihat suasana yang memudahkan ibadah itu dilakukan..Oh, sungguh ku berharap hasil usahaku dalam bulan ini terhapus begitu sahaja. Kerana sesungguhnya, kehilangan komitmen kepada ibadah yang dilakukan dalam bulan ramadan ini menandakan betapa amalan itu tidak diterima oleh Allah. Semoga kita semua istiqamah dalam amalan kita. Saya petik sedikit isi dari tazkirah yang disampaikan oleh seseorang pada malam ini;
  • Jika puasa bulan ramadan sudah tamat, maka ada puasa sunat yang lain seperti puasa enam di bulan syawal, puasa isnin dan khamis, puasa hari asyura dan puasa hari arafah
  • Jika sembahyang malam sepanjang ramadan sudah tamat, maka ada lagi sembahyang sunat tahajud sepanjang malam sepanjang tahun
  • Jika bersedekah dan zakat fitrah bulan ramadan sudah tamat, maka ada lagi zakat yang wajib dibayar, dan banyak lagi pintu-pintu sedekah yang lain seperti menderma, melakukan aktiviti sukarela dan berjihad.
  • Pokoknya,daunnya,dan dahannya, hilangnya ramadan ini tidak menghalang kita daripada terus melakukan amal kebaikan.
Bayangkanlah anda memikul air dari gunung yang tinggi, mengumpulkan berbaldi-baldi air selama sebulan. Anda sungguh letih dan penat kerananya. Namun anda teruskan juga mendaki gunung dan mengutip mata air yang segar darinya setiap hari. Anda kutip dan kutip kerana anda percaya khasiat air ini sungguh hebat dan menakjubkan sehinggalah cukup sebulan anda mendapat 30 baldi kesemuanya. Lalu, anda bercadang mengadakan pesta meraikan kejayaan anda mengumpul 30 baldi air mata air yang penuh berkhasiat dan menakjubkan itu. Tiba-tiba ketika pesta itu berlangsung anda kekurangan kompang lalu anda membuang semua air-air yang sudah penat anda kutip tadi ke dalam longkang supaya baldinya dapat anda palu sebagai pengganti kompang. Anda malu kepada tetamu-tetamu anda kerana tidak mempunyai kompang yang cukup. Dari menanggung malu anda rela membuang air yang sudah penat anda kumpul tadi. "Ah, tahun hadapan boleh kutip lagi"bisik hati anda. Ganjil bukan? Rugi bukan? . Begitulah ruginya jika ada di antara kita yang tidak mendapat manfaat daripada bulan ini, kembali kepada kemaksiatan seperti dahulu. Janganlah disia-siakan usaha yang tidak seberapa ini. Anda juga tidak tahu adakah anda bakal mendapat peluang seperti ini lagi pada tahun hadapan...

Saya rasa sudah agak panjang entri kali ini. Lebih panjang berbanding entri sebelumnya. Saya mengambil kesempatan ini memohon maaf kepada pembaca sekalian andai kewujudan blog ini membuat saudara atau saudari tidak senang duduk atau benci kepada penulisan saya. Niat saya hanya mahu berkongsi dan berharap tulisan saya ini memberi sedikit impak kepada arah yang lebih baik hendaknya.

Selamat hari raya pada semua
Selamat tinggal ramadan
Semoga berjumpa lagi hendaknya
Tahun hadapan jika diizinkan...

Apa maksud nafisa?
Nafisa membawa maksud barang berharga atau permata......

Apakah kaitan nafisa dengan entri ini?
Itu ditinggalkan untuk anda fikirkan

Apakah selama ini saudara memikirkan akan nafisa sebagai tajuk entri ini?
Ya

Adakah nafisa menjadi tajuk lagu blog saudara?
Tidak, saya sudah tukarkan kepada lagu Salam Aidilfitri daripada Jamal Abdillah

Apakah saudara tidak tahu penat menulis?
Tahu, dan kerana itu saya berhenti di sini....

Wednesday, October 18, 2006

Betul?

Kalau kita sayangkan seseorang
Kadang-kadang kita kena lepaskannya

Entahlah

Sunday, October 15, 2006

Untuk seseorang

Buat seseorang yang saya rasakan patut untuk ditegur. Maka saya tuliskan entri ini.
Tahukah kamu bahawa ramadan ini hampir saja meninggalkan saya,awak dan mereka? Sedarkah anda bahawa sesungguhnya anda tidak punya jaminan bahawa ramadan ini akan menjenguk anda buat tahun hadapan?
Jika anda sedar maka saya cukup bersyukur...

Maka saya tidak perlu risau akan mereka yang enggan untuk berterawih pada malam-malam terakhir ini. Apakah yang layak diburu selain dari kerahmatan dan keampunan Allah?
Apakah yang lebih berharga dari kebebasan daripada kebebasan api neraka? Anda penat dengan pelajaran? Anda tidak punya masa untuk dikorbankan kerana terawih ini sangat lama dan memenatkan? Jika begitu, kenapa anda masih sempat berbuka dengan penuh bersemangat dan makan dengan banyaknya? Anda lebih mementingkan perut anda? Saya sungguh pelik dengan manusia seperti ini. Mereka katakan mereka tidak punya masa untuk ibadah, tetapi punya masa untuk berbuka dengan mewah. Jika benar anda sibuk, maka makanlah sekadarnya dan pulanglah segera menyambung kembali kerja anda yang anda katakan banyak itu.

Anda sudah tentunya yakin akan keampunan Allah sedangkan apakah usaha anda dalam mendapatkannya. Jika tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya. Saya berpesan ini kepada diri saya dan juga anda. Manfaatkanlah baki-baki ramadan yang ada ini. Usahlah takut untuk berkorban.

Semoga ramadan kali ini tidak dikabui dengan ketakutan kita untuk berkorban.

Salam ramadan

Wednesday, October 11, 2006

Rupa-rupanya dahulu aku benar juga


Monyet yang hebat, nak tahu apa kaitan dengan entri ini? Baca sehingga habis


Saya teringat pada esei-esei yang saya karang ketika zaman persekolahan dulu. Subjek bahasa Melayu, bahasa Inggeris, bahasa Arab semuanya ada keperluan untuk menulis esei. Keperluan dalam ertikata perlu untuk lulus dalam peperiksaan. Bukanlah saya menulis untuk menegur, menulis untuk menasihati, menulis untuk berkongsi, menulis untuk populariti, menulis untuk dihantar ke majalah sekolah, apatah lagi menulis untuk berblog. Menulis yang saya tulis itu rata-ratanya bagi memberi kelulusan kepada subjek-subjek yang saya sebutkan tadi (Menulis surat cinta adalah perkara yang berkecuali,hehe).
Karangan sekolah rendah yang paling saya rasakan paling acap untuk keluar adalah berbunyi seperti;

'Jika aku seorang jutawan'
'Aku sebatang pensel'
'Keluarga saya'
'Kawan baik saya'
'Kawan baik dia'
'Laporan lawatan ke rumah ketua kampung'
'Syarahan kepentingan menjaga kebersihan'

dan banyak lagilah

Bila sudah ke sekolah menengah dan seterusnya, maka tahap penulisan dan kehendak soalan juga sudah berubah ke tahap yang lebih tinggi.

Saya teringat kembali kepada satu karangan yang saya tulis. Saya tidak ingat pada tahun bilakah saya menulis karangan itu. Pokoknya, itu tidak penting. Daunnya,apa yang penting adalah apa yang ingin saya sampaikan dalam entri kali ini.
  • Jadi apakah yang cuba saya sampaikan?
  • Adakah mesej yang saya cuba sampaikan akan sampai?
  • Sejauh manakah mesej ini akan sampai?
  • Sudah sampaikah mesej ini?
  • Kenapakah anda membaca entri ini?
  • Kenapakah saya bertanya banyak soalan?
  • Bilakah mahu berterus terang?
  • Apakah kaitan soalan soalan di atas dengan entri kali ini? Jawapan:Tiada kaitan..

Jadi berbalik semula kepada tujuan entri ini(ape ntah tujuannye), saya ingin berkongsi isi-isi penting yang telah saya tuliskan dalam karangan saya dahulu yang bertajuk 'Langkah-langkah mengawal masalah disiplin di kalangan pelajar'. Harus diingat, karangan ini ditulis atas pemikiran budak budak sekolah yang tidak matang dan masih berhingus. Jadi, apakah langkah-langkah yang telah saya cadangkan?
  • Mengadakan kem motivasi. Menghantar pelajar-pelajar ke kem motivasi dengan harapan sahsiah pelajar-pelajar ini berubah. Umpamanya, menjemput pakar-pakar motivasi yang hebat tatkala itu(saya ingat ketika itu adalah Dr. Hasan Ali) untuk memberi nasihat yang berguna kepada seluruh pelajar amnya. Sungguh, saya rasakan sungguh hebat perkataan motivasi itu. Seolah-olah inilah idea yang hebat untuk menarik perhatian guru saya. Haha.
  • Menambah bilangan guru disiplin dan pengawas. Saya menulis isi ini di atas pemerhatian saya sendiri. Maklumlah, sekolah saya dahulu bilangan pelajarnya sedikit. Maka, bilangan pengawas dan guru disiplin juga sedikit. Saya rasakan banyaknya masalah disiplin kerana kurangnya penguatkuasaan oleh pengawas dan guru disiplin. Saya rasakan perlu ditambah yang ini. Kalau boleh biarlah semuanya menjadi pengawas. Bagus juga ya jika semua orang menjadi polis. Maka tiadalah istilah penjenayah bukan?
  • Mengetatkan undang-undang sekolah. Seketat mana saya pun tidak tahu. Seingat saya, apa yang menjadi tulisan saya adalah dengan terketatnya undang-undang maka masalah disiplin juga akan kurang. Nampak seperti tiada kaitan. Namun, kehebatan menulis dan menghurai isi-isi membuatkan yang tidak bernas kelihatan bernas seperti hebatnya akhbar-akhbar arus perdana memuji-muji RMK-9..hehe..(yuran periksa takyah bayar tu..hehe)
  • Mengadakan kempen disiplin sifar. Inti dalam kempen itu adalah mengedarkan risalah-risalah berkaitan masalah disiplin dengan harapan pesalah laku insaf dan sedar akan kesilapan mereka selama ini. Tidak dilupakan mengadakan pertandingan pelajar cemerlang sahsiah. Ya, sungguh mudah membeli perlakuan seseorang dengan anugerah. Seperti mudahnya meraih sokongan dengan menghulurkan wang ringgit. Sekarang saya terfikir, kerajaan yang melancarkan kempen Tak Nak yang dikhabarkan menelan belanja berjuta-juta itu juga gagal. Agaknya, sejauh mana keberkesanan kempen yang saya cadangkan itu?
  • Melantik pelajar bermasalah menjadi pengawas. Saya paling suka yang ini. Tidak saya sangka-sangka, idea yang saya rasakan kurang matang dan tidak bernas ini rupanya digunapakai juga sekarang. Haha. Saya dahulu merasakan jika kita memberi kepercayaan kepada kaki raging, kaki pukul, dan kaki-kaki yang lain, maka mereka ini akan lebih bertanggungjawab dan menjadi baik dengan sendirinya. Saya rasakan begitu. Saya sesal juga kerana berfikiran begitu. Tapi, itu kisah dulu. Sesal tiada berguna lagi... [Tidaklah saya memandang rendah kepada pelajar bermasalah, tetapi hakikatnya ada cara yang lebih baik daripada ini. ]
    Tapi, saya tidak sangka kerana ada juga manusia yang dikatakan bijak dan berpendidikan tinggi menggunakan isi saya ini. Buktinya, anda carilah apa yang cuba dilakukan kepada Mat Rempit di Malaysia sekarang. Kalau malas nak cari klik saja di sini. Bukan main lagi ya. Lihatlah apa yang berlaku sekarang. Makin mereka menunjukkan belang mereka. Malah media arus perdana menyalahkan pula pihak berkuasa(polis) di atas kesalahan mereka ini. Hal ini sama dengan menyalahkan mangsa kecurian daripada pencuri itu sendiri. Bayangkanlah jika pucuk pimpinan negara dipikul oleh manusia-manusia yang hidupnya berpeleseran ini. Sungguh haru dan saya sungguh malu. Saya malu dengan pemikiran cetek seperti ini. Saya malu kerana betapa ramai lagi jenis manusia yang seratus kali lebih baik daripada rempit-rempit ini untuk dijadikan pelapis kepimpinan negara. Tapi saya tidak hairan dengan mainan politik seperti ini. Lakukanlah apa sahaja andai anda rasa kedudukan anda digugat. Raihlah sokongan sesiapa sahaja hatta mereka ini perogol sekalipun andai dengan sokongan mereka anda bisa bertahan. Singkirkan sesiapa sahaja hatta sang blogger sekalipun andai mereka buat anda tidur tidak lena. Khianati sesiapa sahaja walaupun anda pernah menangis merayu kepadanya supaya tidak meletakkan jawatan(anda pasti tahu siapa ini). Saya tidak perlu menjadi lulusan oxford atau cambridge untuk menilai usaha ini sebagai sesuatu yang tidak bernas. Atau mungkin kerana ilmu sains politik yang begitu mantap, maka psikologi dan corak pemikiran rempit-rempit ini dapat diubah. Siapa tahu? Berilah mereka peluang kedua.hehe.

hehe layan jugak mende ni,layan lagu je,video die cam tak best


Niatnya saya hanya mahu menulis tentang pengalaman saya sebagai seorang calon peperiksaan subjek bahasa Melayu. Tiba-tiba sahaja menjadi marah. Bukan apa, saya sayangkan negara saya. Saya juga tahu anda pun sama. Takkanlah kita mahu negara kita dipenuhi dengan insan yang tidak berguna dan tidak menyumbang kepada kemajuan negara. Mustahillah jika kita mahu kepimpinan seperti ini. Kita masih ada banyak pilihan lain bukan?. Isu ini sudah lama. Saya baru punya masa untuk ulasnya. Saya minta maaf kepada sesiapa yang tidak sengaja tersinggung membaca entri ini, terutamanya jika ada rempit yang terasa hati. Sori la brader. Chill sudeyh. hahaha

Oh ya, bukan mat rempit, tapi sebutlah mat cemerlang....

P.s: Tengah tunggu penerima gelaran untuk mat gemilang dan mat terbilang

Sunday, October 08, 2006

Sisip

Memetik satu rangkap dari pantun moden buah tangan Usman Awang

Siakap senohong
gelama ikan duri
Bercakap bohong
Bolehkah jadi menteri?

Versi saya;

Kelicap tiong
Penguin rajawali
Bercakap 'saya sokong'
Layakkah jadi menteri?


Tidak tidur semalaman membuatkan saya mengarut sendirian. Saya terpaksa menggunakan wikipedia semata mata mahu mencari nama-nama burung yang ada di dunia ini. Mamai....

Thursday, October 05, 2006

Aduhai 'bapa'

Tanpa apa
Tiba-tiba
Sedar sahaja
Kau bergelar 'bapa'

Tidak semena mena
Baru setahun tambah dua
Belum pun dua puluh dua
Kau bergelar juara

Aku pelik
Mereka pelik
Apa kau repek
Kau ditegur apek

Siapa beri
Aku tak erti
Kenapa Pembesar Teknologi?
Adakah kau nak naik gaji?

Aduhai mama
Payau benar rasanya
Kopi teh pun sama
Jawab mama:"Tak ada gula"

Aduhai bapa
Carikan mama gula
Kenapa bapa?
Kau tidak tahu apa-apa!

Internet ada
Telefon ada
Duta pun ada
Surat juga yang kau suka

Mereka menipu
Kau rasa begitu
Jika itu
Tunjukkan bukti padaku

Sungguh bahaya
Jika 'bapa' lena
Semua tak kena
Berubahlah segera!

Hampir terlupa
Pesanan bapa
Kepada si apek tua
Jangan buat lagi ya!

HAhaHA

Tuesday, October 03, 2006

Semoga bertemu lagi

Esok, seorang sahabat saya akan pulang ke negara asalnya, Mesir. Kami mula berkenalan sejak semester kedua bermula dan dari perkenalan itu kami menjadi lebih kenal antara satu sama lain. Teringat, mula-mula saya sangkakan namanya Ahmad, rupa-rupanya namanya ialah Umar. Mungkin saya sukar menafsir slanga arabnya ketika itu atau saya tidak mengorek telinga sendiri. Saya pun kurang pasti.

Sungguh, saya menghargai perkenalan ini kerana melaluinya saya dapat belajar pelbagai perkara. Saya juga yakin bahawa sahabat-sahabat saya yang lain yang mengenali beliau dengan lebih lanjut pasti bersetuju dengan pandangan saya ini.

Kehadiran beliau pada awalnya, saya sangkakan sebagai kehadiran biasa sahaja. Pelajar Phd datang dan pergi tanpa membawa sebarang kesan kepada diri saya. Namun, kehadiran Abang Umar ini benar-benar mengajar saya banyak perkara dan menyuluhkan saya akan sesuatu yang memohon kepada pencerahan.

Tidak pernah saya berjumpa dengan orang yang benar-benar komited terhadap perjuangan Islam. Tidak pernah saya melihat seorang yang baru, terus menjadi penggerak kepada gerakan Islam di tempat yang terlalu asing untuknya. Semangat yang ditonjolkan oleh beliau benar-benar mencabar diri saya yang sudah berada lebih lama setahun darinya di sini. Kehadiran beliau menjadi satu nadi yang berdenyut kepada pergerakan muslim di universiti yang asing ini. Banyak idea-idea dan tenaga yang dicurahkan demi menjayakan sesuatu program yang menjadi jalan kepada dakwah Islam.

Saya dan sahabat-sahabat yang lain mempunyai kenangan tersendiri ketika bekerja bersama beliau dalam beberapa program di sini. Aduhai, masih saya teringat saya terlalu marah kepada beliau kerana kami begitu teruk dimarah pada Festival Makanan Antarabangsa yang lalu. Saya merungut-rungut dan tidak puas hati dengan cara beliau menegur kami. Beliau seolah-olah mahu memberitahu kepada semua akan kesalahan kami yang terlewat hadir atas sebab komitmen kelas. Beliau dapat menghidu kemarahan kami dan pantas berjumpa kami secara peribadi.

Terjemahan kata-kata beliau:
" Saya minta maaf jika kejadian tadi mengguris perasaan kamu. Apa yang saya tahu, kejadian seperti ini(lewat) tidak patut berlaku kerana ini tidak baik untuk persatuan kita. Saya rasakan perihal lewat ini tidak bagus dan tidak patut kamu amalkan. Saya minta maaf sekali lagi dan harap kamu semua faham. Saya tidak bermaksud menyinggung kamu secara terus dan kerana itu maafkanlah"

Saya berasa bersalah kerana terlalu cepat menghukum beliau. Saya merasakan apa yang dikatakan itu ada benarnya. Perancangan yang rapi dan jitu perlu dalam membawa usaha dakwah dan Islam. Tidaklah baik perkara-perkara seperti ini berlaku dan benar teguran beliau memang bertempat. Kami mengambil iktibar dari perkara yang telah terjadi dan tidak mengungkit kembali akan apa yang telah berlaku.

Apa yang saya ceritakan ini hanya satu daripada pelbagai kenangan saya dengan beliau. Esok beliau akan bertolak pulang dan pastilah saya dan rakan rakan yang lain akan merindui beliau mengimami solat tarawih kami. Saya berdoa agar pemergian beliau ini hanya sementara dan tidak untuk selamanya. Bukan bermaksud saya mahu dia hidup selamanya, tetapi saya berharap dia akan pulang kembali ke Canterbury menyudahkan kursus Phdnya. Harapannya adalah 50/50....Siapa lagi yang akan bersemangat seperti beliau dalam menggerakkan apa-apa aktiviti nanti. Sungguh, saya rasakan nadi utama seakan akan tercantas jika beliau tidak kembali ke sini nanti.

Kepada rakan rakan Malaysiaku yang terkejut akan reaksi Abang Umar baru-baru ini tentang peristiwa berbuka di Ilam Common room dahulu, ketahuilah saya tidak terkejut langsung. Mungkin kalian yang jarang bersama dengan beliau akan merasa pelik akan tahap sensitiviti dan respon beliau kepada perkara yang kalian anggap kecil. Saya memahami perasaan Abang Umar dan saya tidak hairan bila beliau menyatakan ini adalah kali pertama beliau bertemu dengan jemaah seperti kita (ini bukan satu pujian, fikirkanlah....). Mana-mana ruang yang buruk dalam komuniti kita haruslah kita perbaiki kerana mengikut pemerhatian kasar saya selama ini, sebarang aktiviti yang berkaitan dengan surau dan aktiviti Islam pastilah dihadiri pelajar-pelajar melayu Malaysia dengan ramainya. Ini secara tidak langsung memberi petunjuk mudah kepada bukan Islam untuk menilai sendiri apa itu Islam. Walaupun tidak wajar saya katakan Islam itu dilihat dari penganutnya, tapi jika tidak kita yang memberi contoh, maka siapa lagi?

Saya rasa cukuplah setakat ini sahaja. Nanti jika saya terus menulis tentang Abang Umar ini maka ramai yang kurang gemar dan terasa hati. Maklumlah, pertentangan budaya. Tetapi bagi saya, budaya itu wajar dikikis jika ia bertentangan sama sekali dengan ajaran Islam. Itu sahaja.

Saturday, September 30, 2006

E03A

Potret kenangan E03A(tidak semua ada di sini)


Tiba-tiba teringat pula kepada rakan rakan lama di Kolej persediaan dahulu. Sudah setahun lebih ada di antara kami yang tidak bersua muka. Terlalu mengharapkan pertemuan kadang kadang menyerlahkan lagi perasaan kerinduan. Bila sudah rindu maka saya khususkan entri ini untuk mereka. Eh, jangan salah faham, saya lebih merindui famili dan 'achalasia' melebihi rindunya saya pada mereka. Tetapi saya rasa saya punya sebab untuk menujukan entri ini untuk mereka. Sebabnya saya terlalu sukar untuk berhubung dengan mereka. Maklumlah sejak mesej segera YM boleh menghilangkan diri(invi) maka ramailah yang menghilangkan diri. Malah ada juga yang kelihatan tetapi entah kenapa sukar bagi saya memulakan perbualan. Mungkin sudah lama tidak berjumpa maka tiada apa yang berbaloi untuk dibicarakan. Itu cuma agakan saya sahaja. Mungkin juga mereka terlalu sibuk dengan komitmen pelajaran dan sebagainya( 'dan sebagainya' digunakan kerana saya tiada idea lain tentang apa lagi yang menyibukkan diri mereka selain dari pelajaran. Haha.. teringat zaman menulis karangan di kala persekolahan dahulu).

Apa-apa pun kepada kalian saya doakan anda berjaya dalam tiap apa yang diceburi. Saya percaya kalian ada kemampuan yang cukup untuk menyertai golongan manusia yang berjaya.
Jika tiada kesibukan, maka hubungilah saya ya!




Bahtera yang berlabuh


Inilah bahtera
Bahtera yang tak pernah sunyi
Belayar di atas lautan perjuangan
Kelasi-kelasinya dilamun mimpi
Sedar dipukul
Ombak realiti

Sekian lama meredah gelora
Sekian lama kelasi kelasi itu bersama
Menongkah arus
Meredah ribut dan badai
Tiba masanya berlabuh
Tanda tamatnya ikatan
Mencipta erti sebuah perpisahan

Bahtera yang kita bina atas nama ini
Kita panggilnya E03A(dipanggil mungkin)
Kita bina dengan utuh persahabatan
Kita gerakkan bersama tiupan semangat
Kita layarkan dengan rentang kesabaran

Hingga akhirnya kita labuhkan bahtera ini
Bersama memori ciptaan sendiri
Memori yang tak bisa dicipta kembali

Hingga kita bertemu lagi
Setelah berlabuh di pesisir ini
Jangan kau lupa bahtera ini
Sematkan setiap saat kita di sini
Bersama ingatan yang tulus murni

Thursday, September 28, 2006

Ramadan yang menguji kita

Dalam kemuliaan ramadan ini kami diuji dengan satu dugaan yang sangat tidak diduga. Kami dalam entri kali ini merujuk kepada rakan-rakan serumah di 301 Riccarton. Pulang sahaja dari tarawih di surau universiti kami disambut dengan berteraburnya bilik hasil punggahan dari laci-laci kami. Sungguh, saya dan rakan rakan sungguh terkejut kerana peristiwa itu. Sungguh kejam kenyataan yang terpaksa kami terima kali ini. Rumah kami telah dipecah masuk!!.

Dalam peristiwa sedih yang terjadi semalam, 4 daripada 8 bilik di rumah kami telah diceroboh masuk. Mana yang berkunci dikopak habis pintunya. Apa yang diambil? Pencuri haram jadah yang tak berguna walau sesen pun ini mengaut laptop, telefon bimbit, kamera, wang ringgit(ringgit tau bukan dolar(lima belas ringgit pun nak ambik, sabar je la ye alip), wang dolar, ipod, jam tangan dan juga sebuah basikal. Alhamdulillah, basikal itu hanya ditinggalkan di tepi jalan di satu lorong. Mujur Aiman ternampak akan basikal itu pada tengah hari hari ini. Mungkin si pencuri haram tak berguna satu sen pun ini terasa kasihan atau terasa malas mahu mengayuh basikal itu.

Peristiwa semalam mengingatkan kami agar sentiasa berhati-hati dengan keselamatan rumah kami. Selama ini tidak pernah saya terfikir yang rumah kami akan diperlakukan sedemikian. Namun, takdir Allah tidak mustahil. Mana-mana hamba yang mahu diuji pasti akan dibayar tunai dan terpulanglah pada yang diuji sama ada mahu redha atau tidak. Sungguh, kami berasa sedih dan amat ketakutan. Kami bukan takut kerana mahu bertumbuk dengan pencuri haram jadah tak berguna satu sen pun itu. Kami cuma takut kerana kami dapat merasakan bahawa pencuri haram jadah tak berguna satu sen pun ini memiliki kunci rumah kami!. Bayang kan jika mereka datang kembali dengan keinginan mahu merompak empat lagi bilik yang mereka tinggalkan sebelum ini. Kami merasa sangat hairan dan pelik akan cara yang mereka gunakan untuk memasuki rumah kami. Tiada kesan kopakan di pintu utama. Kami cukup pasti bahawa rumah kami dikunci seperti biasa dan atas dasar ini kami merasakan pencuri haram jadah tak berguna satu sen pun ini boleh memasuki rumah kami sekali lagi.

Saya secara peribadi merasa sangat tidak tenteram dan bimbang. Perasaan kasihan terhadap rakan rakan yang lain turut menyelubungi diri. Benar, tiada siapa yang mahu rakan rakan mereka ditimpa musibah yang memedihkan. Bayangkan hasil usaha anda selama bertahun tahun, koleksi gambar kenangan, video-video berharga, hadiah dari yang tersayang hilang begitu sahaja tanpa mampu anda mempertahankannya. Saya bersyukur kerana bilik saya terselamat untuk kali ini.

Kepada rakan rakan 301, sabarlah. Kita punya tuhan untuk kita adukan perkara ini. Kita masih ada ramadan yang mengubat hati. Berdoalah kepada Allah agar kejadian yang sama tidak berulang lagi. Berdoalah kepada Allah agar kerugian ini hanya sementara dan dibalas ganjarannya dengan kesabaran kita. Saya benar-benar kagum dengan rakan-rakan saya ini kerana masih mampu tersenyum dan ketawa pada malam itu. Semangat kalian amat menyentuh hati saya. Sabar ya rakan-rakan. Juga haraplah kepada Allah agar pihak yang tertentu dapat membantu kita dalam menanggung kerugian ini.

Terima kasih kepada rakan-rakan yang sudi menghulurkan takziah kepada kami. Kehadiran Ummu, Bud, Pisang, Atoy, Iqbal, Wan Fadli, Ila, Ira dan Drew amat kami hargai. Sesungguhnya kami amat terharu dan menghargai kebimbangan yang dicerminkan kalian.

Ramadan kali ini menguji kami
Semoga kami tahan diuji

[Baru diupdate]
Tambahan: Terima kasih daun keladi juga kepada Kakok dan Bijan yang sudi mengunjungi kami sebentar tadi.

Nota:Ada tambahan nama Ummu. Penulis benar benar terlupa. Bukan sengaja ya

Thursday, September 21, 2006

Achalasia II

Mata agak mengantuk ( tahniah Xabi Alonso!)
Hidung agak berair ( selesema ada sikit sikit lagi)
Telinga agak tuli (nak kate tak di'service' baru aje rasenye)
Pipi kemerah merahan ( bukan blushing ye, tapi penat)
Rambut berpintal pintal (aduh! gel 'Schwarzkopf' yang menyakitkan!)

Jenama minyak rambut penulis tatkala ini

Sengaja saya mulakan dengan keadaan saya ketika ini. "Sungguh penat ya?". "Iya," jawab saya dengan penatnya. Sebentar sahaja lagi mahu bergerak ke uni untuk 'glading' (glading adalah perkataan yang difahami warga canterbury(bagi yang tidak tahu inilah masa untuk tahu) yang membawa maksud membuat kerja di dalam makmal komputer bernama 'The Glade'.) Tetapi dalam kepenatan dan keletihan saya sumbangkan sedikit tulisan untuk kita sama-sama berkongsi.

Sudah saya terangkan apa itu achalasia bukan?
Jika tidak faham maka hubungilah doktor doktor tempatan yang ada di sekeliling anda (Jangan doktor cinta dah la, jangan buat-buat terbatuk pula,uhuk uhuk uhuk)

Kenapa achalasia lagi?
Memandangkan bulan ramadhan al-Mubarak akan menjelang tiba. Maka saya rasa wajarlah achalasia ini diketengahkan dalam entri kali ini. Sebenarnya saya juga secara tidak sengaja berminat mengenai achalasia ini. Jadi tidak payahlah pembaca gusar jika kamu juga secara tidak sengaja mengetahui tentang achalasia ini kerana saya juga baru tahu dua tiga hari yang lepas. Jika kamu gusar juga maka saya tidak tahu nak kata apa. Apa apalah.

Amaran:Entri ini bukan berdasarkan kajian saintifik tentang achalasia!

Saya cuma gusar jika entri ini dijadikan rujukan oleh pencinta perubatan tentang topik saya ini. Sebenarnya achalasia yang saya ingin katakan ini adalah ketahanan untuk menelan perkara-perkara yang biasa ditelan. Apa yang biasa ditelan itu boleh jadi makanan atau minuman atau maklumat atau imejan atau bunyi-bunyian atau apa apalah yang saya rasakan sesuai(jika ada yang rasa tak sesuai, boleh berhenti setakat ini sahaja).

Memetik kembali definisi achalasia:
"Achalasia atau acalasia adalah kegagalan cincin cincin otot untuk berehat secara total"

Ramai sebenarnya antara kita yang bakal mendapat simptom-simptom achalasia ini di kala bulan puasa ini. Antara simptom-simptom itu adalah
1. Masih mengumpat
2. Masih melihat wanita seksi dan bermata keranjang
3. Masih berkata keji dan dusta
4. Masih mengadu domba
5. Masih meninggalkan solat
6. Masih kedekut
7. Masihku tak berdaya.....
8. dan sebagainya

Puasalah...Rehatkanlah diri secara total. Janganlah hanya berpuasa dari makan dan minum sahaja. Sebaliknya puasalah secara total. Hindarkanlah achalasia ini dan manfaatkan ramadhan ini tanpa sebarang penyakit yang pelik-pelik(bagi yang rasa achalasia ini ada dalam diri mereka, maka anda adalah pelik). Ramadhan menjenguk kita setahun sekali tanpa jaminan yang kita akan berjumpa lagi di tahun berikutnya. Maka, sambutlah ramadhan ini dengan jasmani dan rohani yang sihat secara total. Alangkah ruginya jika kita tergolong dalam golongan yang hanya mendapat lapar dan dahaga tatkala limpahan keampunan dan rahmat dibuka seluas-luasnya.

Sesungguhnya pesanan ini ditujukan khas buat semua yang mengaku dirinya muslim termasuklah buat diri saya kerana saya juga adalah seorang muslim. Harapnya ramadhan kali ini penuh makna.....Saya tidak mahu achalasia lagi!!!

[Nota pendek buat 'achalasia': 'Anastasia' masih menanti 'achalasia']

P.s 1: Jemputlah beramai ramai berbuka dan berterawikh di surau Universiti Canterbury. Semoga Allah merahmati kalian di bulan yang mulia ini.Ameen...

P.s 2:Kepada yang mula-mula menamakan kata kerja ke Glade sebagai Glading, saya mohon izin ya..(guna dulu baru minta, peduli apa saya)

Wednesday, September 20, 2006

Achalasia

Apa itu achalasia?

Achalasia atau acalasia adalah kegagalan cincin cincin otot untuk berehat secara total. Ia merujuk umumnya kepada esophageal achalasia, iaitu kegagalan neuromaskular esofagus yang bercirikan:
1. Turunnya kemampuan makanan untuk turun ke esofagus secara peristalsis
2. Ketidakmampuan kardia untuk berehat secara betul sebagai respon kepada proses penelanan.
(dirujuk dari wikipedia)

Saturday, September 16, 2006

Tiada yang lebih baik dari yang telah terjadi(2)

Tempe yang belum masak


Entri ini adalah sambungan dari entri yang terdahulu.(rujuk). Inti daripada entri ini adalah untuk mengajak diri saya dan pengunjung blog ini supaya redha dan bersabar atas segala ketentuan Ilahi. Dengan meredhai apa yang telah terjadi tidak bermakna kita lemah dan berputus asa. Sebaliknya, membantu kita untuk lebih berusaha dan terus berharap kepada Allah. Adakah seseorang itu lemah jika redha kepada Ilahi? Redha kepada apa yang buruk pada pandangan kita tidak bererti kita adalah pengalah(loser) ataupun penewas. Jika kita redha dan tabah maka kitalah yang paling kuat dan hebat!.

Mengapa saya berkata begitu?
Sesungguhnya manusia hanya mampu melihat sesuatu itu melalui daya akal pemikiran mereka. Manusia tidak mampu menilai apa yang sebenarnya ditakdirkan kepada mereka. Apa yang boleh dikatakan ialah manusia menilai sesuatu itu berdasarkan daripada kulitnya sahaja. Mereka yang hanya menilai durian hanya dari kulitnya pasti tidak tahu akan kelazatan isi di dalamnya. Sungguh, kulit durian itu hodoh dan menakutkan. Tetapi adakah dengan kehodohan kulit sahaja menggambarkan nilai sebenar sebuah durian?(contoh ini hanya bersesuaian dengan peminat durian sahaja, bagi yang tidak berminat silalah menggunakan contoh sendiri).
Apabila sesuatu yang buruk berlaku kepada kita maka tidak wajarlah kita menyalahkan takdir itu. Apa yang buruk itu sekadar menjadi tabir bagi kesenangan yang tidak dapat dinilai oleh kita.

Saya ingin berkongsi sebuah cerita yang saya petik dari tulisan Dr HM Tuah Iskandar dalam artikel beliau dalam majalah I, Siapa kita untuk 'memaksa' Tuhan?
(Saya mengolah cerita ini berdasarkan imaginasi sendiri. Ini bermakna inti cerita ini saya cedok dari tulisan beliau manakala susunan ayat sudah diubah demi keinginan saya sendiri,haha)

Kisah ini dikatakan berlaku di sebuah desa di Jawa Tengah, tetapi disebabkan keinginan saya, saya ubah lokasi ke daerah Banting, Selangor;
Ada seorang wanita tua yang bernama Jennifer binti Lopez(bukan nama sebenar, penulis tiada tujuan langsung mahu melawak). Dia lebih terkenal dengan panggilan nama makcik Jenny 'tempe' kerana pekerjaannya adalah menjual tempe secara harian di pasar minggu(Jual tempe hari-hari tapi pasar minggu buka sekali je seminggu? Nak reka cerita pun logik la Anas oi..Jawapan saya:Pasar minggu di tempat yang berbeza-beza, Isnin di kampung Labuhan Dagang, Selasa di Olak Lempit, Rabu di Salak Tinggi, dan begitulah seterusnya. Aku dah stat ngarut dah)

Makcik Jenny tempe ini adalah seorang muslimah yang taat dan sangat rajin beribadah. Dia rajin menunaikan solat sunat dan bangun malam bertahajud dan bermunajat kepada Allah.
Diceritakan pada suatu hari makcik Jenny ini sudah bersiap sedia untuk meneruskan rutin hariannya iaitu menjual tempe di sebuah pasar di Olak Lempit (soalan kepada pembaca:Hari apakah peristiwa ini terjadi?). Sebelum bertolak dia akan memastikan tempe-tempenya sudah masak dan sedia untuk dijual. Namun alangkah terkejutnya makcik Jenny apabila mendapati tempenye tidak masak lagi. Perkara ini amat mengejutkan makcik Jenny kerana kebiasaannya tempenya akan masak sebelum dia bertolak. Tetapi berlainan pula hari ini. Makcik Jenny tetap bertolak kerana itulah satu-satunya sumber pendapatannya. Makcik Jenny sedar dia tidak mempunyai biasiswa maka dia harus meneruskan jualan untuk hari ini demi sesuap rezeki sambil berharap dan bertawakal kepada Allah agar tempenya masak di dalam perjalanan nanti.

Apabila sampai di pasar dia pun memeriksa sekali lagi dan sekali lagi dia terpana dan kecewa. "Oh, sungguh tidak kusangka, tempeku ini sungguh hampeh" ujar makcik Jenny seorangan. Dia sangat dukacita dan hampir-hampir sahaja tempenya itu dimakan begitu sahaja demi melepaskan geram. Tetapi setelah difikirkan implikasi yang akan diterima sekiranya memakan makanan mentah(cirit birit, muntah, demam dan sebagainya) maka dia membatalkan niat untuk membaham tempe-tempe yang dikatakan hampeh itu. Dia terus berdoa kepada Allah agar tempenya masak sebelum kehadiran pelanggan-pelanggannya.

Tidak lama selepas itu, datanglah seorang wanita yang bernama Afira Haryati(nama ini tiada kaitan dengan kenalan penulis) mahu membeli tempe daripada makcik Jenny ini. Makcik Jenny sungguh cuak dan berdebar-debar kerana di sangat takut jika tempenya tidak masak lagi. Dia membayangkan wajah wanita itu yang pastinya marah dan bengang dengan tempenya nanti. Dia juga takut sekiranya wanita itu akan melabelkan tempenya sebagai hampeh dan menyebarkan cerita tentang keburukan tempenya kepada orang lain. Ini pastinya akan menjatuhkan reputasi makcik Jenny sebagai pembekal tempe utama di kawasan itu.
Dengan penuh debaran disertai dengan degupan jantung yang berdegup kencang, dia pun membuka bungkusan tempe.

[Cuba teka apa yang terjadi? Hint:makcik Jenny rajin bertahajud dan bermunajat kepada Allah. Maka adakah wajar Allah tidak mempedulikan permintaannya? Jadi saya jangkakan pembaca akan merasakan tempe itu sudah masak. Kalau tak jangka itu bermakna anda cukup matang dan pasti anda tidak menonton rancangan yang sudah dijangkakan kesudahannya. Maka, wajarlah meneruskan pembacaan kerana kesudahannya adalah sesuatu yang tidak dijangka]

Alangkah terkejutnya Makcik Jenny kerana tempenya tidak masak juga. Dia merasa hampa dan tidak sanggup lagi menjual tempe selepas ini. Belum pun sempat dia menyatakan hasratnya untuk bersara dari perniagaan tempe dan meminta maaf atas kesilapan tempenya, wanita tadi berkata..."Alhamdulillah, sudah puas saya mencari di merata-rata tempat, baru sekarang ini saya terjumpa.."

Kata-kata Afira Haryati tadi benar-benar tidak dijangkakan oleh pembaca sekalian(betul tak?)Begitulah juga dengan Makcik Jenny. Dia tidak sangka lantas menanyakan punca kata-katanya.

"Saya sebenarnya sedang mencari kalau-kalau ada orang yang menjual tempe separuh masak untuk dikirimkan kepada anak saya yang sedang belajar di luar negara. Dia ada di New Zealand sekarang. Saya perlu tempe separuh masak supaya apabila sampai kepadanya maka tempe ini akan cukup-cukup masaknya. Jika saya mengirimkan yang cukup masak,mungkin tempe ini sudah berulat dan tidak boleh dimakan lagi."

Wanita itu terus membeli kesemua tempe Makcik Jenny tadi. Sungguh dia tidak pernah terfikir akan hal ini. Lantas dia mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. Benar, manusia tidak pernah tahu apa yang sebenar-benarnya terbaik untuk mereka....

Sambungan(dua tiga minggu selepas itu),
  • Anak bagi Afira Haryati tadi kecewa kerana tempe-tempe kiriman ibunya tadi ditahan kastam New Zealand. Kempunanlah anaknya tadi. [Nota;kastam New Zealand sangat tegas dan berkira. Saya pernah ditahan hanya kerana mempunyai paras seorang pengganas(dari perspektif barat)]
  • Makcik Jenny telah memeriksa resipi tempenya dan telah memutuskan untuk memasarkan tempe separuh masak ke seluruh negara. Makcik Jenny telah menjadi jutawan kerana hal ini.
Saya berharap pembaca yang dihormati sekalian dapat mencari pengajaran daripada cerita ini. Saya percaya kalian pasti mampu mencarinya.

P:s; Saya rindukan tempe dari Banting...
Lagu yang menjadi pilihan adalah dendangan Yellowcard-Only One. Lagu ini ada kaitan dengan kisah silam penulis. Jika tidak suka maka gunakan media player yang telah
disediakan di bawah chatterbox. Jika tidak berkesan,sila tutup sahaja speaker anda.

Friday, September 15, 2006

Aku dan ego

Minggu ini berakhir dengan sebuah ujian subjek Bahan bahan kejuruteraan berkod ENCH202(jika ada terjemahan untuk kod ini nescaya saya akan terjemahkan dalam bahasa melayu,cadangan terjemahan:KKDP202) Minggu ini agak sibuk bagi diri saya kerana terpaksa mengulangkaji pelajaran demi dua subjek dalam tempoh tiga hari. Minggu hadapan pula saya bakal dihidangkan dengan makanan assignment yang bertimbun-timbun dan lab report 'boiler' dan 'evaporator' yang hasil tambah mukasuratnya boleh menjangkau ke angka 100. Tempoh penyiapan adalah selama 2 minggu. Moga-moga dapatlah disiapkan. Moga hendaknya. Banyak peristiwa dan pandangan yang saya ingin utarakan sepanjang dua hari lepas. Namun begitu, kesibukan mencantas keinginan yang membuak-buak itu. Maka pendapat dan idea-idea saya itu hilang bagai debu yang ditiup angin. Saya akan mencuba mengingati kembali apa yang ingin ditulis dan dengan segala upaya akan memperbaharui blog ini dengan entri-entri yang berkaitan.

Tajuk entri ini saya sengaja taruhkan begitu. Alasan?

Baru-baru ini saya menerima mesej friendster dari kawan sekolah saya. Saya meminta maaf kepada kawan saya ini kerana menyiarkan mesej ini untuk tatapan umum. Saya merasakan pendapat kawan saya ini sebagai bernas dan kena dengan diri saya.
-------------------------------------------------------------------------------------------

Who I Want to Meet:
manusia berkad pengenalan ini.. 850807-03-5564...

Kad pengenalan aku 850807-14-5034..applicable x??dah kira 60% betul tu..hehehe...

Sajer aku da bosan2 so aku singgah kat sini skjp walaupun aku tau aku x diharapkan.. (sedar diri..)..
Sajer nak meraban..Bosan2 sronok gaks melawat http://www.kisahitu.blogspot.com lama dgr rumors so nak tau gaks kebenarannya...sajer nak bc pendapat "giler" ko..Simpati ader..rs nak ketawa pn ader gaks..X sangka lelaki yang aku kenal ngan ego n toughnyer selama ni tersungkur teruk kerana cinta...but..its life anyway...

thanks sbb bg aku versi baru "tntg Cnta"...

First luv not to be forget..but to be learn from...
(aku x terrer bi so sowi klu slh...)

Gud luk in e'tin..adios.........


----------------------------------------------------------------------------------------
Terima kasih saya ucapkan kepada si pemberi mesej. Terima kasih juga kerana sudi singgah di blog yang penuh dengan pendapat 'gila' dek kerana tersungkur di jalanan cinta. Saya pernah tersungkur dan kini saya bangkit kembali.
Tidak perlu bersimpati ke atas apa yang berlaku kepada saya kerana simpati itu tidak kena pada tempatnya. Kenapa harus bersimpati pada seorang manusia yang tidak setia?
Wajarlah kamu mentertawakan sahaja. Dan saya tidak kisah langsung.
Kepada si pemberi mesej, saya tidak mengharapkan dan tidak pula tidak mengharapkan sesiapa sahaja yang ingin bertegur sapa. Peristiwa zaman sekolah dahulu saya sudah lupakan dan melaluinya saya mengenal erti dewasa. Terima kasih kerana menjadi watak yang mengajar saya akan keburukan ego(saya akui saya tersangat ego,dahulu).

Terima kasih

P:s; Entri kali ini sekadar untuk dikongsi kerana penulis sedar kehidupan ini ibarat roda. Saya mengakuinya....Jika si pemberi mesej membaca entri ini, maafkan saya kerana menyiarkannya. Saya lakukannya kerana saya tersentak dengan realiti kehidupan. Saya tergamam bagaimana manusia ini mudah benar diketawakan.

Tuesday, September 12, 2006

Tujuan blog ini Buat aku tersenyum kembali

Saya tidak dapat menahan keinginan tangan ini untuk menaip di dalam blog ini. Tangan saya benar benar mahukan senaman dengan mendesak saya agar menulis walaupun saya akan menghadapi ujian pada keesokan harinya. Ujian itu adalah ujian dinamik haba atau termodynamic. Banyak idea-idea yang tiba-tiba datang bagaikan lalat yang mengerumuni sampah busuk(perumpaan ini tiada kaitan langsung dengan idea saya sebagai lalat dan saya sebagai sampah busuk, saya cuma mahu mencipta perumpaan baru).

Perkara pertama yang saya ingin tulis dalam entri kali ini adalah berkaitan dengan tujuan atau objektif blog ini. Saya sedar bahawa dalam dua tiga entri yang lepas saya ada menyentuh tentang isu-isu politik. Saya berada di dalam dilema juga ketika mahu mencetak entri-entri seperti itu. Hal ini bukanlah kerana saya takut akan tanggapan pembaca bahawa saya pro kepada orang ini dan orang itu atau pun saya takut dipantau oleh pihak kerajaan. Tidak! Setegas-tegasnya saya katakan tidak!(bayangkan nada tegas penulis. Simbol '!' adalah tanda tegas dan penuh serius,manakala tanda 'i' bukanlah inverse kepada '!' atau tanda tidak tegas dan tidak serius, tetapi adalah sejenis huruf, iaitu huruf i (disebut sebagai 'ai').

Saya teringat di kala saya mula-mula berkecimpung di dalam blog ini(4 bulan yang lalu), di dalam entri pertama saya yang bertajuk 'menulis sekadar bercerita' saya ada menegaskan bahawa blog ini tidak akan memberikan ruang kepada perkara berkaitan ilmiah, tarbiyah dan juga politik.Tidak percaya? Percayalah ...

'Blog ini bukan blog ilmiah, jua bukan blog politik, jua bukan blog tarbiyah, tapi sekadar coretan rasa yang dirasakan patut dikongsi agar kegembiraan dan kesedihan dapat dijadikan iktibar buat khalayak.'

Jadi kenapakah saya menggatalkan tangan saya dengan menulis perihal politik?
[nota: penulis tidak bermaksud mahu memberi penjelasan kepada komen dari 'anonymous dalam entri 'buat aku susah untuk tersenyum' tetapi penulis telah lama terfikir akan hal ini, cuma komen itu yang memberi sedikit keadaan yang mendesak kepada penulis untuk menulis tulisan ini.]

1. Jika diperhatikan arah blog ini bermula daripada kelahirannya sehingga sekarang, bentuk-bentuk tertentu akan dapat dikesan. Dan percayalah, bentuk bentuk itu adalah terbentuk daripada naluri hati sendiri. Ada satu tempoh di mana entri-entri saya kesemuanya berbentuk 'bentuk hati' yang sungguh sayu dan meloyakan. Saya akui saya tulis semua itu agar si dia membaca blog saya(walaupun dia tidak pernah tahu saya ada blog ini) dan bersimpati atas penderitaan saya ketika itu. Maka kebanyakan entri saya adalah bercirikan cinta dan perasaan(penulis percaya ramai yang geli dan mahu muntah,peduli apa jika ini kebenaran!). Dan ada tempoh yang saya coretkan bibit-bibit kebangkitan saya dari lamunan mimpi-mimpi ini(jangan lupa tajuk blog ini ya,Kejutkan Tidurku. Ke sepatutnye panjangkan lagi tajuk blog ini kepada 'Kejutkan Tidurku dari Mimpi Buruk tetapi Jika Mimpi Indah Usahla Kejutkan.)

Maka kenapa politik?

2. Berdasarkan tajuk blog lagi, saya terkejut dengan perkembangan politik masa kini yang saya kira sudah cukup untuk memberi ruang untuk saya mengulas terhadap apa yang berlaku. Politik semasa saya kira adalah sangat penting untuk kita ikuti dan ekori. Janganlah menjadi golongan orang yang hanya mengangguk dan menyetujui akan sebarang keputusan yang diluluskan oleh kerajaan. Percayalah, kerajaan juga ada silapnya kerana mereka diterajui oleh manusia dan manusia wajib melakukan kesalahan. Walaubagaimanapun, saya tidak akan mengutamakan politik dalam penulisan saya. Saya sekadar sentuh sikit-sikit atau cuit bahagian mana yang patut dikongsi untuk menggalakkan rakan-rakan saya mengikutinya sekali. Terpulanglah kepada anda untuk menilainya.

Jadi kenapa Mahathir?

3. Saya bukanlah penyanjung individu tertentu dan saya bukanlah penyokong fanatik bagi seseorang individu mahu pun pergerakan. Saya cuba menanam sikap melihat kebenaran dan keburukan itu sebagai satu entiti yang berbeza dari individu. Ini bermakna, saya tidak menyukai individu itu secara membuta-tuli atau memekak-muki tetapi adalah berdasarkan pegangan dan asas yang dibawa. Saya tidak menyanjung Mahathir selama ini. Sungguh saya tidak. Bahkan Najib pun tidak, Anwar pun tidak, Nik Aziz pun tidak, siapa-siapa lagilah yang berkaitan dengan arena politik tanah air. Saya cuma menghormati pendirian dan pegangan mereka. Saya bersetuju dengan tindakan Mahathir yang mahu memperbetulkan kesalahan dan kelemahan kerajaan tatkala ini dan saya mengagumi kegigihannya dan ketegasannya yang sanggup bersusah dan berpayah walaupun boleh bersenang lenang di rumah bersama anak cucu. Saya tidaklah mahu menutup mata atas kesilapan Mahathir selama 22 tahun pentadbirannya, tetapi jika kita terus menyimpan dendam, maka sebarang kekusutan saya percaya tidaklah akan terlerai melainkan ia akan bertambah kusut lagi. Ini bermakna kerajaan sekarang silap dan kusut. Lain yang ditanya lain pula yang dijawab. Lain padang lain belalang, orang tak tanya yang tu lah bangang!(saya tidak emosi,cuma tegas, perhatikan lagi simbol ! yang penulis gunakan)

[Sebentar tadi saya berhenti menulis sebentar kerana ada latihan nasyid sempena ceramah Yusuf Estes nanti. Jika ada kecelaruan atau ketidakselarian dalam penulisan saya maka terimalah seadanya]

[Dalam menjawab soalan kita harus menjawab terus kepada soalan, bukan memutar belit dan mengembalikan soalan kepada penyoalnya pula!. Kalau saya tanya kenapa anda busuk, janganlah anda menunjukkan orang lain yang lebih busuk dari anda, tetapi jawablah apa yang menyebabkan anda busuk]

4. Penulisan saya sekadar mahu memberitahu dan bercerita tentang perkara yang saya rasakan berkaitan dengan hidup saya. Bermulanya saya menyentuh tentang politik adalah kerana kehadiran pak menteri tempoh hari lalu. Saya sebenarnya tidaklah berniat asalnya untuk menulis begitu, tetapi apa nak buat, perkara itu benar-benar membuat saya tersenyum. Alang-alang telah sentuh, maka saya seluk dalam dalam lagi. Momentum itu saya bawa sehinggalah kepada isu Tun di Kubang Pasu. Mungkin selepas ini saya tidak akan sentuh lagi perkara politik.(mungkin). Saya rasakan begitu kerana sudah berlambak blog yang menyentuh hal ini dan saya rasa rendah diri dan saya tidak mahu mencemar dunia blog politik ini dengan ilmu saya yang rendah dan pemikiran yang tidak kritis.


Maka itulah sebab-sebab yang menyebabkan tulisan saya dalam entri-entri yang terdahulu agak condong kepada politik.
Tujuan saya menulis blog ini membuatkan saya tersenyum kembali. Saya menulis bukan kerana populariti. Bukan mengharapkan pujian. Bukan mengharapkan cacian. Tetapi saya mengharapkan pembaca. Tanpa pembaca siapalah penulis. Tanpa penulis tiadalah pembaca. Dua entiti ini adalah saling melengkapi.

'U cant plant a mango seed and hoping for an apple tree'-meminjam kata-kata Al-Maududi

Saya rasa sudah cukup rasanya saya membebel di alam siber ini. Saya mahu mengulangkaji untuk ujian esok hari. Doakan saya ya..

P.s; Kepada orang christchurch: jangan lupa ya esok, Yusuf Estes dan ceramahnya. Ajaklah rakan-rakan anda yang lain turut sama..
Harap-harap Ian Gilmour akan turut serta,hehe